ku kurung menjadi sepi sendiri.

aku tak rasa keindahan yang aku miliki ini akan selalu hadir, kerana selalu aku akan fikir, sampai bila akan ku kurung diriku, ku akui, memilikimu sebagai teman biasa hanyalah lakonan naifku, tak pernah pula aku mimpikan semua ini akan jadi begini, selalu aku impikan hidup bersamamu, walau ku tahu semuanya hancur disuatu ketika, ku akui, kita memang pernah bersama, segalanya putus kerana kelemahan ku sendiri, aku hanyut dalam dunia seniku, aku alpa dalam dunia kerjayaku, aku leka dalam alam percintaanku, benarlah kata orang, jika aku terlalu gembira suatu hari nanti aku akan berduka, ya, duka ku itu sudah melanda apa lagi, aku tak mampu lagi aku tak sanggup lagi, aku tak berani lagi... ya tuhan, aku memohon ampun kepadamu kerana aku tidak lagi sanggup menempuh dunia dugaanmu, jika tertulis hadirnya untuk menderitakan aku, aku terima, kerana akuntidak akan menyangkal segala takdirmu, walaupun kini separuh kehilangan itu mungkin sudah tertulis, tapi aku percaya hati seorang insan yang terbaik yang akupernah abaikan dulu tak mungkin akan kembali, setia aku menanti kerana aku tak berdaya lagi mencuba, aku lelah dengan penderitaan ini, cinta yang ku tunggu tidak lagi aku milikki, dan tak mungkin akan ku milikki, ya tuhan, setiap tulisanku ku sertakan bersama airmata, kenapa begitu kuat hentakan cinta in, sehingga parah yang meninggalkan parut, parutnya ini tak mungkin sembuh, kerana ku tahu segala mimpiku telah berakhir, tiada kata selain sudah, tiada harapan selain koma, ya aku parah... akan ku begini sehingga akhirnya nanti....

Comments

Popular posts from this blog

GILA ISIM ITU BAHAYA.

Cerpen: Erti sebuah Ikatan

Dirogol JIN tanpa sedar.