Tarbiyah Cinta

Tarbiyah.


Didikan atau sentuhan kasih dari Tuhan. Dari hati yang kasar menjadi lembut. Dari rasa diri yang bongkak menjadi tawaduk. Dari jiwa yang lupa akhirnya ingin kembali semula kepada sang Pencipta.

Benar. Tarbiyah itu harus dirasai sakit dan peritnya dahulu maka barulah dapat mengenal erti sebuah kemanisan iman.

Bilamana Allah telah memilih kita untuk ditarbiyah dengan cintaNya, maka bersyukurlah kerana kita telah terpilih untuk berada dalam golongan orang-orang yang dicintai di sisiNya.

Tarbiyah cintaNya sudah pasti amat pahit di dunia kerana DIA ingin memberikan rasa manisnya di sana, di syurga sana.

Terimalah dengan lapang dada.

Kerana tarbiyah inilah yang akan melahirkan insan yang hebat, para mujahid yang sentiasa tegar berjuang tanpa kenal erti perit, kerana tarbiyah ini jualah akan melahirkan daie yang berjiwa besar untuk melihatkan kegemilangan Islam kerana hatinya menyedari, cuma di sana nanti tempat rehat yang abadi.

Kerana tarbiyah ini memerlukan pengorbanan dan himmah yang tinggi. Pengorbanan rasa di jiwa. Sanggup mengorbankan segala harta dan nyawa semata-mata meraih redhaNya cuma.

Sesungguhnya, Allah mentarbiyah hambanya setiap masa. Tetapi tidak semua dapat merasai manisnya tarbiyah cinta Allah. Andai diri tidak melihat dengan mata hati. Andai diri tidak dididik dengan iman yang sejati pasti akan berkeluh kesah dan merasa derita.

Bukan mudah mengharungi ujianNya. Bukan mudah menerima setiap dugaan yang datang bertimpa-timpa. Namun duhai diri, sentiasalah berpesan kepda dirimu sendiri.

“Innalillahi wainna ilaihi rajiun-
(kita milik Allah dan hanya kepadaNya kita kembali)”

Sungguh,, ku amat menyukai patah kalimah agung ini.

Kerana dengan sepatah kalam ini akan sentiasa mengingatkan diri kita cuma milik Tuhan.

Oleh itu, berhaklah Dia menguji. Berhaklah Dia menduga.

Tidak perlu lagi kita terus-terus menyoalNya, kenapa kita yang harus diuji?

Jawapannya Cuma satu. Kerana kita Cuma hambaNya. milik mutlak sang pencipta selamanya.

Tidak perlu terus bersedih dan meratap apa yang telah pergi dan hilang dari diri kerana Allah telah
menentukan yang terbaik buat diri.

Rasailah tarbiyahNya dengan berlapang dada dan bersyukur. Bersabar menerima apa adanya. Pasti ganjaran yang cukup besar menanti di sana. Di sana, tempat rehat yang abadi. Biarlah bersusah di sini, tetapi kita aman di sana nanti. Yakinilah dengan janji-janji Ilahi.

Syed Qutb berkata:

“Kemenangan berupa syurga itu disimpan untuk mereka yang wajar menerimanya dan tidak wajar menerimanya melainkan orang-orang yang sanggup berdiri teguh sehingga ke akhirnya. Mereka teguh menghadapi kesusahan dan penderitaan, sanggup menghadapi goncangan-goncangan dan mereka sanggup menghadapi rempuhan ribut badai”

Subhanallah…subhanallah…

-Hikmatul Islam~

Comments

Popular posts from this blog

GILA ISIM ITU BAHAYA.

Cerpen: Erti sebuah Ikatan

Dirogol JIN tanpa sedar.